Modus “Pengalihan Fokus” Dalam Pencopetan, Waspadalah…!!!

Copet Sialan yang ketangkep
Copet Sialan yang ketangkep

Mohon maaf buat semua pembaca setia KomMotor di seluruh penjuru tanah air (kalau ada), 😀 dikarenakan tidak ada update dalam beberapa hari ini. Banyak hal di dunia nyata yang bikin ane gak bisa update, termasuk tragedi istri kecopetan hari Selasa kemaren. 😦

Ginih Ceritanya :

Hari selasa yang indah tiba-tiba istri ane nelpon pake nomor ibu mertua sambil nangis kenceng banget di telepon dan cerita kalau dia baru saja kecopetan.

Maka ane pun meluncur dari tempat kerjaan ke rumah mertua dengan rasa was-was yang teramat sangat.

Setelah ketemu istri, ternyata dia barusan kecopetan di angkot. Dompet berisi uang dan hape Zenfone 4 raib digondol copet sialan yang sangat terlatih. Gimana gak terlatih?? Tas istri ane gak sobek atau terbuka resletingnya, tertutup rapih seperti tidak pernah ada tangan jahil masuk ke situh.

Mau tahu modusnya? Di angkot istri ane sempet nelepon, gak lama berselang, bapa-bapa separuh baya mengerang setengah teriak kesemutan. Anehnya lagi meminta istri ane yang duduk di depannya untuk membuka jendela.

Nah… Sepertinya kejadiaannya adalah pada saat istri ane bukain jendela angkot deh, soalnya tangan yang sedari tadi memegang erat tas jadinya repot ngurusin jendela angkot.

Istri ane baru sadar dompet berisi uang dan hapenya ilang pas udah turun, soalnya uang buat bayar angkot udah dipisahin sebelumnya.

Ane sih cuman bisa menenangkan aja dan ngasih arahan ke istri ane biar kedepannya gak kejadian lagi. Da aku mah apa atuh, bukan Spiderman yang bisa lindungin yang dicintainya setiap saat. :mrgreen:

Buat pemirsah, biar kejadian ini gak menimpa kita semua, mungkin bisa lakuin beberapa hal ini :

  1. Berdoa ketika naik angkot.
  2. Ketika di angkot jangan ngelamun, kalau bayangin orang yang dicintai bentaran sih masih bolehlah. 😀
  3. Kalau ada yang mengerang kesakitan, jangan fokus banget, inget… Ini modus yang sedang marak. Satu orang caper, temennya siap-siap gerayang tas atau dompet.
  4. Tapi yah jangan apatis juga alias gak perhatian sama sekali, kali aja orang yang kita temui beneran kesakitan. Jadinya kita kan bisa nolongin semampu kita. Inget pemirsah… Gak semua orang di dunia ini jahat.
  5. Simpan uang dan hape secara terpisah, biar kalau salah satu ilang, satunya lagi selamet.
  6. Masukkan jebakan tikus, jadi kalau tangan copet ituh masuk langsung kejepit. Wkwwkwk… Heureuy yang nomer 6 mah, jangan ditiru yah pemirsah…
Apa kudu ditaro ginian yah di dalem tas??? :mrgreen:
Apa kudu ditaro ginian yah di dalem tas??? :mrgreen:

Semoga kita semua dijauhkan dari segala macam kejahatan yah pemirsah semuanya. Semoga sharing kali ini jadi pengingat kita semuanya, Waspadalah… Waspadalah…

 

Silahkan Baca Tulisan Lainnya :

Iklan

15 respons untuk ‘Modus “Pengalihan Fokus” Dalam Pencopetan, Waspadalah…!!!

  1. Ms Dhukha Desember 5, 2014 / 10:41

    Paling enak bawa dua dompet, yang ada duitnya disimpan ditempat paling aman. Yang di tas buat jebakan, isinya bukan duit tapi lembaran kertas yang bertuliskan “ANDA BELUM BERUNTUNG, COBA SEKALI LAGI…!!!”

    • KomMotor Desember 5, 2014 / 10:59

      Wuahahaha… Nice idea gan…

        • KomMotor Desember 5, 2014 / 13:03

          Nanti dicoba deh…
          Tapi gak mau ketemu copet ah… :mrgreen:

    • KomMotor Desember 5, 2014 / 14:01

      Wkwkwk..
      Apa ituh???
      Baru denger ane :mrgreen:

  2. samzurry Desember 9, 2014 / 11:01

    2x kecopetan hp waktu nonton konser
    Modusnya sama, rame2 dorong2an
    Tau2 hp udah lenyap
    Padahal ngantongin hp dicelana jins ngambil sendiri aja susah kok copetnya gampang bener yak:-D

    • KomMotor Desember 9, 2014 / 11:37

      Waduh,,,
      Turut berduka gan.. sampe 2 kali gituh.. 😦
      mungkin copetnya udah terlatih dan punya jurus sendiri…
      #mungkin yah gan..

  3. jabi Desember 21, 2014 / 08:37

    Yang aman jangan naik angkot….angkutan umum masal di Indonesia sudah tidak layak dinaikin

Mangga Komentar... Biar Cetar... :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s